Sunday, 25 December 2011

Kisahku dengan pengasuhku ku.....



Saat aku mencelikkan mata ke dunia yang penuh dengan cabaran ini...kalimah suci telah diperdengarkan di telingaku..aku merasakan kehadiranku di dunia ini dialu-alukan kaum kerabat dan sanak saudara......aku hanya pandai merengek berguling-guling dan juga menghisap serta buang kumbahan on the spot...

Hari berganti hari...menjadi minggu....minggu menjadi bulan dan bulan menjadi tahun......dan saat itu aku hanya menunggu masa untuk merubahkan diriku......Ibuku sudah mula bingung dengan penigkatan saizku....dan dia berkata...'.Sayang ibu kena carikan pengasuh.... ibu bekerja...tiada masa untuk melayan kerenahmu sepanjang saat....'aku mula mengerti bahawa masa sudah mula merubah keadaan......

Pada umur aku mencecah 3 tahun....ibu aku telah menjumpai satu pengasuh yang sudah berumur....dan serta-merta aku dijadikan cucu angkat...pengasuh aku merupakan sepasang suami isteri....aku menggelar mereka atuk..untuk tidak menjadikan mereka berdua terasa dalam satu panggilan...aku mula memberi gelaran...kepada datuk itu aku memanggilnya Tuk Tan......sebab dia jantan.....entah arr aku pun tak tahu kenapa....berdasarkan sumber temu ramah bersama ibuku.....dan nenek pula aku panggil Atuk Mami....haha....sebab...dia macam ibu kedua aku kot....dan dia selalu speaking.....dia pernah bersekolah dekat sekolah mubaligh kristian macam bapak aku.....jadi memang kedua insan ni kerap speaking.......tapi kalau atuk mami aku jumpa bapak aku aduh.......haha.....tapi atuk mami aku dia bini no2...menggantikan bini no 1 atuk tan aku yang telah meninggal dunia...

sebenarnya ada permintaan sahabat aku untuk menceritakan tentang kisah aku bersama kedua pengasuh aku ini...haha....setiap pagi kalau aku akan pergi ke rumahnya...telur separuh masak menjadi makanan ruji penghuni rumah tuh..then aku akan duduk tengok tv...maen dengan jiran-jiran sebelah....macam biasa..

tapi apa yang menyentuh perasaan aku selama aku menghuni rumah itu adalah.....ketabahan atuk tan dan atuk mami melayan kereneh aku tatkala aku berumur 3 tahun hinggalah aku berumur 10 tahun.....atuk mamilah yang akan memandikan aku pada waktu itu aku takut akan air kerana air akan menurunkan suhu badan aku dengan mendadak.....atuk tan pula akan menambahkan koleksi mainan aku....menyebabkan atuk mami menggadaikan bakul kainnya untuk menyimpan semua koleksi  mainan aku..... atuk mami juga gemar memasak makan kegemaranku....aku tidak pernah jemu walaupun menunya tetap sama pada setiap hari...atuk mami juga gemar menemankanku pergi ke kedai....untuk beli makanan dan minuman ringan...yang selalu backup aku time aku bakar kain jiran sebelah bersama rakan2 aku......hanyalah mereka berdua yang berdiri disampingku......dihadapan sebenarnya aku nyorok dekat belakang.......dan mereka tidak pernah sesekali memarahi aku sebab aku kerap menembak mereka dengan pistol dan senapang mainan aku secara tak sengaja melebihi 27 kali....




dan segalanya berubah.....

apabila aku mula meningkat dewasa ...aku banyak meluangkan masa disekolah dan dirumah unutk menumpukan perhatian kepada pelajaran...aku mula mengenali dunia yang pijak dan langit yang ku junjungi...aku jarang datang ke rumah mereka tetapi aku tidak melupai untuk menelefon mereka dan melawat mereka selepas balik sekolah agama.....walaupun aku pulang ke rumah lambat then kena bantai lak dengan parents...

maka terjadi suatu peristiwa...

satu kemalangan dimana kedua pengasuhku terlibat...peroton saga milik mereka merempuh sebuah tiang eletrik.....atuk tan tidak mengalami sebarang kecederaan berat  ....tatkala aku mendengar khabar itu....aku yang ketika masa itu tak tahu menunggang mesin bertayar dua yang digerakkan oleh enjin berkapasiti 110 cc....aku terus mengayuh basikal dengan sisa-sisa tenaga yang ada....aku tergamam melihat wajah atuk mami ku....dia sudah berubah wajah.....kemalangan tersebut merubah wajahnya.....aku mengalirkan air mataku.....sejak dari kejadian itu......atuk mamiku mula menghadapi penyakit lupa...dia sering menanyakanku soalan yang sama setiap waktu....aku menjawabnya tanpa jemu......aku sayup.....soalan yang sering ditujukan kepadaku adalah usia......aku ingat kembali.....MASA....atuk mami ku mahu aku cepat membesar dan melihat aku berjaya........dan at that time aku berazam untuk tunjuk kepada kedua pengasuhku tekad aku untuk berjaya

Atuk Tan aku meniggal beberapa tahun selepas itu....aku sempat melawatnya walaupun nikmat penglihatannya ketika itu sudah ditarik tuhan.......suaraku sudah cukup untuk mengurangkan penderitaanya....dan selepas kematiaannya atuk mamiku dibawa ke ampang...dia dijaga di rumah kakaknya....hanya talian komunikasi bersuara menjadi penghubung kami.....aku tahu bahawa  atuk mami merindui aku berdasarkan suaranya yang hambar dan samar-samar.....dan lebih kurang 6 bulan selepas itu aku mendapat berita tentang kematian atuk mamiku.....aku rasa benar-benar kehilangan....belum pernah perasaan itu melawat ke dalam diriku......dan satu perkara aku rasa tidak hilang.....perkara yang buku tidak boleh ajar aku....hanya pengalaman yang mampu dan berhak.....iaitu

MASA.......baru aku sedar bahawa ia tidak boleh berulang...dan tidak mampu dibeli di mana-mana kedai runcit mahupun hardware............rumah mereka dijual dengan nilai seratus ribu ringgit.....setiap petang apabila aku lalu di hadapan rumahnya...aku teringat saat-saat pahit dan manis bersama mereka...aku pasti merindui mereka

..cerita ini merupakan coretan aku sendiri selama dua hari...dan aku tidak merekanya........

BASED ON TRUE STORY by THE UNKNOWN>>


5 comments:

  1. betul nyawa itu suatu yang kita tak dapat jangka! kehilanganya tidak patah tumbuh hilang berganti

    ReplyDelete
    Replies
    1. Best sangat cerita ni.. Buatkan saya nak baca tiap hari..
      Tumpang Iklan
      Abang..janganlah..
      Tak nak...sakit...
      >>>Enlargexl:Besarkan Zakar dan Panjangkan Zakar Semula Jadi! <<<

      Delete
  2. sangat best entry ni. tersentuh. thanks untuk entry ni. :)

    ReplyDelete
  3. erk erk terharunya aku baca T________T nakal jugak kau dulu dulu.

    ReplyDelete